Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kupas Habis aplikasi pinjaman online bunga rendah Dan Daftar Fintech Lending yang Tercatat di OJK

Perubahan tehnologi mempunyai imbas ke bermacam industri, terhitung industri keuangan. Salah satunya sarana yang memberi faedah besar untuk warga ialah aplikasi pinjaman online bunga rendah. 

Tidak dapat dipungkuri, aplikasi pinjaman online bunga rendah makin disukai oleh warga untuk penuhi keperluan mereka. 

Karena, mekanisme yang dipakai termasuk gampang dan syarat yang dibutuhkan tidak banyak. 

Tidaklah aneh jika penyuplai aplikasi pinjaman online bunga rendah makin ramai dengan tawarkan keringanan dalam pinjam. 

Lalu, apa, sich, sesungguhnya aplikasi pinjaman online bunga rendah itu? Siapa pengadaanya yang legitimate di Indonesia? Lantas, bagaimana panduan saat sebelum mengajukannya? 

Tidak boleh cemas, dalam artikel ini Glints akan kupasnya lebih dalam untukmu. 

Yok, terus baca artikelnya, ya! 

Pemahaman aplikasi pinjaman online bunga rendah 

Saat sebelum mengambil langkah lebih jauh, silahkan kita ulas sepintas lebih dulu berkenaan pemahaman dari aplikasi pinjaman online bunga rendah. 

Dikutip dari Online Pajak, aplikasi pinjaman online bunga rendah ialah sarana utang uang oleh penyuplai layanan keuangan yang berbasiskan on the web. 

Nach, umumnya penyuplai administration aplikasi pinjaman online bunga rendah itu dikenali sebagai fintech. Fintech sendiri ialah satu pengembangan pada industri layanan keuangan yang manfaatkan tehnologi. 

Karena itu, umumnya untuk lakukan aplikasi pinjaman online bunga rendah, kamu tidak perlu tiba ke tempatnya langsung, seperti saat pinjam uang ke bank. 

Hanya memakai web atau program, kamu bisa pinjam uang melalui fintech. 

Walau begitu, dikutip dari Tirto, fintech lingkupnya lebih luas dan tidak merujuk pada satu industri layanan keuangan tertentu. 

Untuk penyuplai layanan keuangan yang konsentrasi pada transaksi bisnis aplikasi pinjaman online bunga rendah saja ialah fintech loaning. 

BACA JUGA 

  • Lihat Ini Saat sebelum Sampaikan aplikasi pinjaman online bunga rendah 
  • Begini Cara Download Aplikasi Kamera Tembus Pandang di Android 
  • Ini langkah keluar dari jeratan aplikasi pinjaman online bunga rendah 

Disini letak ketidaksamaan di antara fintech dan fintech loaning yang tidak dikenali oleh beberapa orang. 

Beralihnya pola hidup warga membuat aplikasi pinjaman online bunga rendah sekarang banyak pecintanya. Automatis, fintech loaning semakin bersebaran karena memperoleh keyakinan dari warga. 

Walau demikian, kamu harus waspada saat ajukan aplikasi pinjaman online bunga rendah. Masalahnya ada banyak kasus penipuan yang membuat dana peminjamnya dibawa kabur oleh fintech ilegal. 

Memperhitungkan hal itu, Kewenangan Layanan Keuangan (OJK) keluarkan Ketentuan OJK (POJK) No.77/POJK.01/2016. 

Ketentuan itu berisi mengenai Service Pinjam Uang Berbasiskan Tehnologi Info (LPMUBTI), yang mengharuskan fintech mendaftar perusahaannya ke OJK. 

Di keterangan seterusnya Glints akan memberi penyuplai-penyedia yang legitimate dan tercatat di OJK. 

Keunggulan dan Kekurangan aplikasi pinjaman online bunga rendah 

Kelebihan 

Tehnologi memang membuat semua rutinitas warga jadi makin gampang, terhitung dalam soal pinjam uang. 

Salah satunya keuntungan withering besar dari aplikasi pinjaman online bunga rendah ialah prosesnya bisa dilaksanakan dengan gampang. 

Karena, kamu perlu ajukan utang ke fintech loaning lewat program atau web. 

Ini pasti mempermudah warga karena tak perlu bertandang ke posisi penyuplai administration itu. 

Disamping itu, prosesnya juga termasuk cepat. Bahkan juga, dana yang disodorkan bisa cair dalam waktu 1-3 hari kerja saja. 

Maka jika kamu sedang memerlukan dana tiba-tiba, aplikasi pinjaman online bunga rendah ialah opsi yang tepat. 

Kekurangan 

aplikasi pinjaman online bunga rendah quip tidak lepas dari kekurangan atau resiko yang didapat oleh peminjamnya. 

Kekurangan yang cukup memperberat peminjamnya ialah dari sisi bunga. Dikutip dari CNBC Indonesia, bunga aplikasi pinjaman online bunga rendah lumayan tinggi capai 1% setiap hari. 

Maka jika dihitung dalam satu bulan, bunga yang perlu dibayarkan sejumlah 30%. Itu sebagai jumlah yang lumayan besar. 

Disamping itu, periode tenornya termasuk tidak begitu lama. Umumnya, periode tenor yang dijajakan dimulai dari 10 hari sampai 180 hari. 

Jika periode tenor yang diambil makin lama, automatis bunga angsurannya makin besar. 

Di lain sisi, plafon dari aplikasi pinjaman online bunga rendah tidak besar. Rerata aplikasi pinjaman online bunga rendah langsung cair cuman memberikanmu plafon utang sejumlah 20-30 juta saja. 

Lepas dari semuanya, salah satunya resiko withering besar dari aplikasi pinjaman online bunga rendah ialah ramainya kasus penipuan. 

Walau begitu, kamu dapat kurangi resiko itu bila cermat dan waspada dalam ajukan aplikasi pinjaman online bunga rendah. 

Panduan Ajukan aplikasi pinjaman online bunga rendah 

1. Yakinkan sampaikan utang ke perusahaan legitimate 

Panduan pertama kali dalam ajukan aplikasi pinjaman online bunga rendah ialah yakinkan perusahaan fintech loaning yang kamu tentukan telah tercatat/berijin di OJK. 

Memangnya, bagaimana kita ketahui jika perusahaan itu telah tercatat/berijin di OJK? 

Tenang saja, dikutip dari OJK, kamu dapat check validitas perusahaan itu lewat phone contact OJK 157 atau lewat web OJK. 

2. Pinjam seperti keperluan 

Ingat, janganlah sampai pinjam uang karena hanya ingin memberikan kepuasan keinginan konsumtif saja. Pinjam sesuai keperluanmu. 

Bahkan juga, dikutip dari OJK, jika dapat utang yang kamu sampaikan tidak melewati 30% dari pendapatanmu agar tidak memperberat. 

3. Pikirkan angsuran atau tanggungan lain 

Saat sebelum ajukan aplikasi pinjaman online bunga rendah, yakinkan kamu tidak memiliki angsuran dengan jumlah yang besar. 

Di lain sisi, lihat tanggunganmu lainnya, seperti uang kost bulanan, ongkos makan, uang listrik dan air, dan sebagainya. 

4. Dalami bunga dan denda utang 

Hal yang lain yang tidak kalah penting untuk jadi perhatian saat sebelum ajukan aplikasi pinjaman online bunga rendah ialah pelajari satu demi satu fintech loaning yang ada. 

Kamu harus tahu terasa besaran bunga dan denda pinjamannya agar bisa mengkalkulasikannya di depan. 

Sedapat mungkin, tentukan fintech loaning yang tawarkan bungan dan denda yang terendah agar memudahkan angsuran. 

Daftar Fintech Lending yang Tercatat dan Berijin di OJK 

Tidak dapat dipungkuri, aplikasi pinjaman online bunga rendah adalah sarana yang mempermudah warga untuk penuhi keperluan setiap hari. 

Sama seperti yang telah disebut sebelumnya, seringkali warga yang menyimpan keyakinan ke fintech loaning. 

Nach, agar masih aman dalam ajukan aplikasi pinjaman online bunga rendah, berikut Glints akan memberi beberapa lis perusahaan lawful yang telah tercatat dan berijin di OJK per 28 Desember 2020: 

  1. Danamas 
  2. Investree 
  3. Amartha 
  4. Dompet Kilat 
  5. Kimo 
  6. Toko Modal 
  7. Uang Rekan 
  8. Modalku 
  9. KTA Kilat 
  10. Credit Pandai 
  11. Maucash 
  12. Finmas 
  13. KlikACC 
  14. Akseleran 
  15. Ammana.id 
  16. PinjamanGO 
  17. KoinP2P 
  18. Pohondana 
  19. Mekar 
  20. AdaKami 

Begitu keterangan berkenaan aplikasi pinjaman online bunga rendah dan daftar fintech yang telah tercatat di OJK. 

Bila memiliki pengalaman yang memikat sekitar aplikasi pinjaman online bunga rendah, kamu dapat berceritanya langsung di Glints Komune. 

Kecuali bisa share pengalaman, kamu bisa juga berunding dengan sejumlah profesional sekitar dunia keuangan, terhitung masalah aplikasi pinjaman online bunga rendah.